Balada Ikan Koki

Setelah dua bulan berada di kamar sendirian, dua dari empat ikan saya telah tiada… Haha sadis ya, kayaknya mereka jadi kanibal gara2 ga ada yang ngasih makan. Hontou ni Gomenasaaai… Saya pergi terlalu lama… >,<

Sama yang punya kos, dua ikan yang masih selamat (Si Randa dan Blacky) dipindah ke akuarium luar yang gedenya semeter… Bhahaha jadi kebayang akuarium segede gitu cuma diisi maskoki umur setahun yang mengalami mutasi (red: bantet) gara2 yang punya ga pernah ngerawat mereka… Saya sekaligus merasa ga enak sama bapak-ibu kos yang baik hati, hehe…

WP_20150114_13_52_51_Pro

Duile yang rumahnya segede gitu… Ikannya cuma dua, haha…

Jadi deh akuarium 50cm menganggur dengan sempurna. Berhubung kacanya 5mm jadi agak berat. Bukan agak lagi, sebagai seorang yang ga boleh angkat benda berat, rasanya berat banget mau ngebersihin, padahal keraknya udah lumayan banyak dan bakal susah ngebersihinnya. (Ketahuan selama ini ga pernah dibersihin, jadi numpuk)

Aksesoris pelengkapnya juga ikut nganggur. Komplit lho dari aerator sampe heater. Ada satu benda yang belum dan (pengeeen banget) kebeli, yakni auto feeder fish. Soalnya mihil banget paling murah harganya 110rban. Maybe next time kalo uangnya udah ngumpul… Ada tutorial bikin DIY pake mesin jam. Tapi saya adalah orang yang sangat buruk dalam hal membuat sesuatu sendiri, jadi saya urungkan niat saya daripada dunia hancur gara-gara saya salah bereksperimen bikin alat.

Alat-alat yang saya punya sebagai pemelihara ikan koki adalah:

1. Akuarium, jelas. Ga mungkin ikan saya taruh di ember apalagi wajan…

Dari awal sampe terakhir ini udah 5-6 kali ganti akuarium. Dari ecek2 akuarium 15cm buat pelihara cuppy (Cupang kesayangan yang akhirnya juga mati gara2 ditinggal mudik, hadeeh… T.T) sampe sekarang 50cm. Niat sih pengen banget punya akuarium akrilik biar ringan. Tapi katanya cepet burem dan kalo dirosok ga laku (hasil wawancara eksklusif dengan tukang rosok). Kalo Gex apalagi sampe Nisso dan Boyu ya siap2 ga makan sebulan dulu baru bisa beli. Plis uang saku saya sebulan ga ada setengah juta, hahhaa… Jadi kalo main ke Ace Hardware bawaannya mupeng. Pengen juga miara di akua bulat tapi bingung naruh filternya. Paling cuma filter internal. Tank bulat sama kayak ember versi kaca tapi bedanya bulat. Sampe sekarang juga bingung gimana ya orang kok bisa miara ikan di tank bulat. Haha…

WP_20150121_06_34_22_Pro

Belinya polosan, wallpaper sama busa usaha sendiri.. Hiks… 50*20*25 tebel 5mm. Mikir ngilangin keraknya…

2. Aerator a.k.a Upluk2 a.k.a Plupuk2 atau terserah kalian menyebutnya apa

Sebenarnya itu bukan alat penghasil oksigen. Cuma melarutkan aja, jangan tanya saya selanjutnya karena saya bukan orang IPA. Ada yang satu lubang, dua, tiga…Ada yang pake listrik, baterai, AC-DC, sampe batere lithium (Serius ada dan bisa dicharge via usb harganya 2rts an di The Best Monjali dan waktu saya pegang rasanya pengen kabur dari toko). Sebenarnya aerator baterai udah jadi kebutuhan primer juga apalagi di daerah sering pemadaman gini. Tapi entah kenapa saya bertahan aja sama aerator listrik, mungkin biar ikannya bandel kali ya. Kalo mati listrik pada mangap2 di permukaan air, kasihan sih. Haha… Ganti aerator udah berapa kali ya, berkali-kali dari satu sampe dua lubang. Rusak sekali di karetnya, sisanya ya ganti2 aja. Pernah dua kali dapet aerator lucu bentuk mouse pink waktu cuci gudang di The Best Monjali, terus jadi hibah ke temen. Haha…

WP_20150124_11_55_18_Pro

Beli baru karena godaan setan, hiks. Dapet di Tirtamas Jagalan. Kalo di Cebongan harganya terpaut 7k lebih mahal. Cuma suka modelnya aja jadi yang lama dijual, haha..

3. Filter, jantungnya akuarium apalagi kalo ikannya banyak pupitanya.

Saya pake top filter aja sih. Pengennya sih canister (Siapa juga yang ga mau). Tapi canister itu harganya mahal, bahkan ada yang sampe seharga uang DP mobil. Canister DIY yang pake pipa aja mahal. Filter macem2 sih, waktu saya ternak moli-plati pake mini filter yang internal, lumayan bagus itu ga bakal nyedot burayak. Suka aja bentuknya yang cuma kotak simpel. Output nya lumayan 600l/h. Pernah juga pake filter hang-on. Tapi di koki ga bakal maksimal. Hang-on cocok kalo buat aquascape soalnya ga deras arusnya. Kalo UG Filter belum pernah soalnya pake media batu dan kerikil di dasar akuarium. Secara malas kalo banyak aksesoris di tank, bersihinnya ribet. Ada yang filter samping/belakang tapi itu kalo akuariumnya besar jadi bisa disekat. Jadi sekarang pakenya top aja. Ada yang jual sepaket ada yang box sama mesinnya pisah2. Beberapa ganti juga, terakhir pake yang outputnya 1100 l/h hahaha biar manteb. Boxnya ada yang sedeng sampe gede, pernah liat di The Best Monjali gede banget mantaf. Ada juga yang bikin dari kaca yang dibikin sekat atau talang air. Susahnya kalo top filter pas bersihin isi boxnya. Ganti karbon sebulan sekali, ganti dakron kalo bentukannya udah kayak sayur lompong. Ucek2 kapas itemnya dan ditata lagi. Urutannya juga ga boleh sembarangan. Dari atas Ceramicring-Kapas item-Zeolit/Karbon-Kapas putih. Tapi hati2 kalo top filter sering luber gara2 kotoran mampet di kapas, ngakalinnya corongnya dibuat agak naik ke dalam box (otak atik sendiri, kalo udah terbiasa bakal nemu cara masing2 yang tepat). Berhubung bioball hanya maksimal kalo jumlahnya banyak saya ga pake.

4. Lampu, yang sekaligus jadi penerangan kamar

Lampu akuarium gunanya buat pencahayaan dan mempercantik akuarium (dan kamar buat yang ga punya lampu kayak saya). Dari lampu TL biasa sampe lampu LED dan UV (yang terakhir juga bikin pengen..). Paling biasa lampu celup 3warna yang bentuknya panjang. Tapi bikin panas dan takut kalo pecah pas ga kena air dan wattnya lumayan. Ganti sama yang LED biar irit listrik, eh konslet gara2 colokannya nyemplung di tank. Hehe padahal baruuu aja beli, apes deh. Saya akhirnya bertahan sama yang jepit di pinggir tank dan bisa dilengkung2in lehernya. Ini awet banget dan cuma 2watt. Pertama beli emang mahal (sekitar 80rb untuk yang kecil).  Tapi terbukti kualitasnya, walau lehernya udah karatan parah gara2 nyemplung di tank pas masih idup dan ternyata waktu diambil nyetruuuum… *Shock sampe jerit*. Ada juga yang sekaligus jadi sambungan aerator dan bisa ganti warna lampunya. Tapi ternyata saya harus beli sambungan colokannya lagi, bagus lampunya bisa ganti warna merah ijo biru kuning hehe… Sekarang banyak perajin lampu LED yang menjual jasa rakit, iya banyak komponen yang bertebaran di mana2 dan tingga disoldier2 aja (Kalo saya yang bikin pasti ga bakal jadi). Oh ya, lampu juga disesuaikan sama ikannya. Kalo ikannya pemalu dan ga suka yang terang2 jangan dikasih lampu yang terang banget, kalo malam dimatiin juga biar ikan bobo… Koki kalo bobo anteng… beneran, hehe..

5. Heater, enak ya jadi ikan bisa mandi air anget…

Perlu ga perlu sih. Perlunya buat jaga kesehatan ikan apalagi kalo cuaca lagi ekstrim gini kadang malam bisa dingin… Tapi lebih banyak nganggurnya sih. Haha…Serius dari beli sampe sekarang jarang banget pake heater. Padahal udah 3x beli. Heater harus tenggelam, ga boleh enggak. Kalo ga kena air, bisa2 bocor atau meledak dan ikan di akuarium bisa2 mateng kena serangan jantung. Pernah? Pernah sih. Habis beli heater masukin ke air, eh pas mau ngambil lupa belum dicabut stop kontaknya. Langsung kacanya bunyi “Teek”. Agak kecewa soalnya baru aja beli. Untung waktu itu beli merknya “Bintanglaut” jadi ga tekor2 amat. Bisa diperbaiki? No soalnya itu kaca gan dan di dalamnya ada listrik 50-300watt dan kebayang kalo heater yang bocor dipake, hmm.

WP_20150124_12_38_20_Pro

Warnanya ungu, rada gimanaa gitu…Waktu beli yang pertama kirain ada warna lain. Beli lagi ternyata warnanya tetep sama, ungu… Tiap toko ikan ada. Ini beli di Tirtamas Gejayan 75k. Awal pertama beli di Pasar Pingit lebih murah.

Kebutuhan lain:

6. Termometer, kalo cuma ikan hias tropis biasa ga perlu2 banget sih. Kalo bikin aquascape perlu banget. Ada yang biasa ada yang digital. Di ACE pernah liat ada yang murah.

WP_20150124_12_37_43_Pro

Termometer biasa dari beli belum pernah dipake. Ceban di Tirtamas Gejayan. Pernah punya yang mungil simpel banget dulu beli di Hobiku Jombor 15rb.

7. Hiasan. Kalo ikannya kecil2 dan suka sembunyi2 perlu. Ada yang sekaligus jadi sambungan aerator jadi keluar gelembung2, ada pasir silika, pasir pantai, lava rock, ada tanaman plastik, ada rumah2an. Secara saya pelihara koki yang usil, jadi akuarium saya polosan. Dulu sih punya (banyak) tapi nyerah deh, apalagi kalo yang pake batu2an kecil. Sekarang batu2 kecilnya nganggur di rumah. Ada kitiran sama jembatan beli di The Best Monjali, ada batu2an beli di Pasty Bantul, macem2 lah. Pernah juga dikasih tanaman air, tanamannya malah mati. Haha… (Pernah bikin aquascape juga gagal). Cari di Pasar Pingit komplit dan bisa di nego. Pict cari sendiri ya, soalnya saya udah ga pake hiasan2.

8. Pakan. Iyalah masak ikan mau dikasih makan nasi. Eh waktu kecil seringnya gitu lho, haha… Variasi ya ada yang pelet ada yang cacing hidup, cacing kering, cacing beku, sayur (biasanya sih kapri, anggur, polong, sama selada. Tapi nyari kacang polong susah). Mereka juga butuh serat, koki suka banget sama lumut air hijau. Katanya sih bagus juga buat warna ikan. Tidak termasuk koki mutasi yang item, bikin cepat balik warnanya dari item ke orange. Oh ya, cacing hidup perlu wadah khusus agar ga nyebar ke semua penjuru akuarium.

9. Obat2an. Si biru dan si kuning… Obat buat penyakit ikan di karantina. Kalo baru beli ikan baiknya dikarantina dulu biar ga ada kecenderungan menularkan penyakit dari tempat asal ke calon temen2nya yang lain. Karantina harus di akuarium beda dan ga boleh ada zeolit dan karbon soalnya bisa menyerap obat itu sendiri. Airnya jangan tinggi2 sama aerator jalan terus. Heater juga dipasang. Pengalaman sih Randa dkk belum pernah sakit jadi saya ga ahli ngasih obat dan gimana takaran2nya (kalo sakit ati mungkin sama saya, haha). Biasanya penyakit ikan tuh kayak jamur putih, bintik2 merah… Serem deh. Susahnya kalo ikan lagi sakit, kena whitespot aja saya ga bisa nyembuhin… Kalo orang bisa ditanya yang sakit mana, lha ikan…  😦

WP_20150114_13_53_36_Pro

Aciflavin yang kuning. Methylene Blue yang biru. Tiap toko ikan ada. Ini dapat di Tirtamas Gejayan. Murah…

10. Garam ikan. Kalo ga ada jangan diganti sama garam dapur apalagi garam meja. Beda. Sama2 asin sih, tapi jelas beda. Garam ikan ya cuma garam aja dari penambak garam di tepian laut sana, kalo garam yang kita konsumsi udah ketambahan macem2. Murah kok, sepuluh ribu udah bisa buat setahun lebih (tergantung penggunaan). Biar menjaga ikan tetap sehat dan membunuh jamur2 di ikan. Jangan lupa dosisnya, kalo saya langsung tuang aja haha (Duh, jangan ditiru ya)

WP_20150114_13_53_13_Pro

Ga sampe 10rb awet banget setahunan. Tiap toko ikan ada gak sampe 10rb (beda2 tiap toko). Ini beli di Tirtamas Deresan. Rasanya tetep asin tapi saya belum pernah masak pake ini. Mungkin kapan2 lah…

11. Aquarium Test Kit. Tanyalah anak Kimia, pasti mereka tahu. Seperangkat alat perang untuk mengetahui kondisi air layak tidak untuk tempat tinggal ikan. pH air tergantung jenis ikannya. Ada yang bisa di pH basa, asam, netral. Kalo mau murah pake kertas lakmus, beli di toko bahan kimia (atau ambil di lab waktu praktek kayak saya jaman smp) harganya 50rban isi 100. Koki sendiri gampang2 susah, bisa beradaptasi di berbagai pH dari 6-8. Saya memperhatikan? Hah tentu tidak. Haha, untung lah mereka bandel dan untung saya tiap dapat kos sumber airnya dari sumur jadi tidak harus menghilangkan klorin. Selain pH alat ini juga bisa mendeteksi kandungan Amoniak, Nitrit, sama Nitrat dalam Aquarium. Lihat di onlinestore luar harga satu paket hampir $50. Kertasnya aja isi 4strip hampir 100rb. Kalo mau cari ke The Best Monjali atau Hobiku Jombor, di ACE ada juga. Pict cari sendiri karena saya ga punya alat itu, hehe…

Memelihara Mas Koki gampang2 susah kok. Kuncinya “Rawatlah airmu maka dia akan merawat ikanmu”. Jaga air tank agar selalu bersih dan sehat. Filter harus kuat buat pupita mereka. Butuh trial dan error memang. Dulu saya pertama kali merawat ikan juga sering mati, sekarang tetap mati gara2 ditinggal mudik dua bulan. Haha…Jangan kasih maskoki makan banyak2 kalo ga mau ikan jempalitan perutnya di atas. Mereka ikan rakus seberapa banyak pelet yang masuk muat aja di perut mereka. Tapi ya itu akhirnya swim bladder mereka rusak dan ngapung dengan perut di atas. Randa ikan yang kuat, kalo temen2nya udah pada ngapung kalo menjelang malam. Udah bener2 kayak ikan mati ngapung aja gitu…

Berhubung akuarium nganggur, entah ini mau diisi ikan lagi atau dijual (sementara kasih cupang kali ya, haha). Randa dan Blacky udah seneng banget di akuarium raksasa mereka. Kalo mau pelihara kura2 kayaknya lebih ribet. Hamster rumahnya entah sekarang ada di mana. Mungkin ada yang mau hibah2 ikan dipersilahkan. Ikan bakar juga ga nolak kok…

Hontou ni doumo arigatou gozaimasu buat Bapak dan Ibu Krisna selaku pemilik Kos A35A ini yang baik hati turut serta dalam menyelamatkan ikan saya. Silahkan berbagi pengalaman dan ilmu tentang merawat ikan, koki terutama soalnya saya bertahannya ikan itu. Kalo predator enggak deh kayaknya..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s